Kenapa suka berbalah dan memperbodohkan?

Assalamualaikum,. .

Saya terlihat kenapa umat Islam suka berbalah-balah serta mengatakan seseorang itu murtad, sesat, bodoh dan sebagainya? Bukankan kita sebagai seorang muslim haruslah bersopan dan memberi teguran secara berhikmah? Mungkinkah mereka ini komen mengikutkan hawa nafsu atau tidak mengetahui hakikat sebuah ilmu yang dipelajari dan hanya suka menjatuhkan hukuman kepada seseorang itu seperti kafir, syirik dan sebagainya?

Hadith “umatku berpecah kepada 73 golongan” adalah sebuah hadith yang sangat popular di kalangan majoriti umat Islam. Sebahagian aliran pemikiran menjadikan hadith ini sebagai hadith pokok dalam menjustifikasikan kebenaran aliran mereka. Di samping itu, ia juga seringkali digunakan sebagai senjata ampuh untuk menjatuhkan kelompok yang membawa aliran berbeza seterusnya berlakulah gejala saling kafir-mengkafir dan saling sesat-menyesatkan antara satu sama lain.

Tanpa menafikan terdapatnya pertikaian terhadap kesahihan hadith tersebut di kalangan ahli hadith, tulisan ini bukan bertujuan membincangkan status hadith daripada sudut ilmu mustolah hadith. Sebaliknya apa yang menjadi fokus perbincangan dalam tulisan ini ialah untuk mengupas salah faham yang timbul berkaitan hadith ini sebagaimana yang sering terjadi di kalangan orang awam dan agamawan. Demikian sesebuah hadith perlu difahami secara benar pada kedua-dua sudutnya – manhaj al-Talaqqi (hanya mengambil sumber yang boleh dipercayai) dan al-Istidlal (memahami/mengemukakan dalil dengan cara yang benar).

Sebelum mengemukakan salah faham tersebut, berikut dilampirkan matan hadith tersebut:

 إِنَّ بني إسرائيلَ تفرقَتْ على ثنتينِ وسبعينَ مِلَّةً ، وتفْتَرِقُ أمتي على ثلاثٍ وسبعينَ ملَّةً كلُّهم في النارِ إلَّا ملَّةً واحدَةً ، قال من هِيَ يا رسولَ اللهِ ؟ قال : ما أنا عليه وأصحابي

Maksudnya: “Sesungguhnya Bani Israel telah berpecah kepada 72 golongan, manakala umatku pula akan berpecah kepada 73 golongan. Kesemua mereka di neraka kecuali satu golongan sahaja. (Para sahabat) bertanya, “Siapakah (golongan yang tersebut) ya Rasulallah? Rasulullah menjawab, “golongan yang aku dan para sahabatku berada di atasnya” [Hadith riwayat al-Imam al-Tirmizi]

sumber – http://frank-hasan.blogspot.my/2013/09/salah-faham-hadith-umatku-berpecah_19.html

Jadi saya melihat perbalahan umat Islam ini semakin hari adalah semakin sengit dimedia sosial dan apakah mereka ini berani berbalah hanya pada alam maya dari berhadapan? Saya bertanya kepada Guru saya, apa yang harus kita lakukan? Guru saya kata, tinggalkan perbalahan itu dan selamatkan diri!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s