BAB 1 : SUGAR DADDY dari Seumpama Rama-rama

SEUMPAMA RAMA-RAMA

BAB 1 : SUGAR DADDY

Ella seorang wanita yang jelita rupa parasnya yang tinggi digilai oleh jejaka idaman yang ramai di kolejnya. Akan tetapi Ella bukanlah wanita yang senang ditundukkan kecuali dengan wang atau orang kaya. Apabila ada lelaki yang menguratnya mengelak dengan sombong. Apabila kereta mecedes atau poshes, ferari dan kereta mahal yang lain barulah dia akan menaikinya. Itulah dia Ella si mata duitan yang memikirkan maruahnya hanya boleh jual beli dengan nilai yang tinggi.

Di dalam hatinya berfikir bahawasanya dia bertindak demikian kerana untuk membalas dendam bapanya yang menduakan ibunya dan tergila-gilakan wanita lain. Ella merupakan anak orang kaya akan bapanya yang mendapat gelaran Dato yang memperusahakan perniagaan tertentu, oleh sebab mereka tidak rapat dan bergaduh maka Ella mengambil keputusan untuk berdikari sendiri dengan mendekati lelaki yang bergelar Sugar Daddy iaitu orang tua yang beristeri serta kaya tanpa disedari dia telah meletakkan dirinya kepada isteri bapanya yang kedua.

Kereta sport Ferari sudah sampai dikawasan berwarna hijau yang dipandu oleh seorang tua, berambut putih tetapi tegap badannya. ‘My sugar daddy sudah kematian isteri dan masih kental lagi’ berkata Ella didalam hati. Tanpa segan silu Ella mencium dan memeluk sugar daddynya, Faris yang baru sahaja keluar dari kereta itu tanpa segan silu.

“Sayang, harini teman I pergi shopping boleh sayang?” kata Ella

“I ada hal ah baby, nanti I suruh body guard bawak you pergi shopping.” Kata Faris

Ella memuncungkan mulut sambil berkata “ahhh boringnya you setiap masa asyik busy je tak ada masa untuk I” gertak Ella.

“baby I, janganlah macam ini, kereta ini untuk you okay, you bawaklah dengan kawan-kawan you nanti bersama dan ini kreadit kad untuk perbelanjaan you” kata Faris sambil menghulurkan kad berwarna perak iaitu kad platinum.

Kemudiannya keretanya yang berwarna hitam berlalu disebelahnya mereka merupakan setiausaha Faris yang bersiap sedia mengambil Faris ke tempat bekerja. Begitulah rutin harian Faris yang sibuk dan Ella pula gembira seperti orang yang mengantuk disorongkan bantal apabila dapat kereta sport ferari dan kad kredit platinum iaitu kad kreadit tanpa had umpama bulan jatuh ke riba.

Selepas  sugar daddynya pergi dengan setiausahanya, hati Ella riang gembira sambil tidak sabar-sabar menelefonkan rakan-rakannya Fifi, Joy dan Nora untuk turut serta dalam aktiviti membeli belah mereka.

Apabila mereka tiba di pusat membeli belah, mereka seperti menjadi rambang mata kepada barang-barang seperti kasut, pakaian, barang perhiasan dan sebagainya. Mereka terpusu-pusu membeli belah sambil menjerit  tanpa dapat menbezakan antara keperluan dan kemahuan mereka. Kesemunya mereka ‘borong’ di dalam sesuatu kedai.

Mereka membawa pakaian itu. Inilah mereka mengangkap sugar daddy ini sebagai syurga daddy kepada Ella yang bertuah mendapatkan lelaki seperti begitu.

Tibanya masa untuk melayani surge daddynya Faris puas. Kemudian faris memberikan ubat pelali kepada Ella, Ella pengsan tahu-tahu dia dibangunkan tidur sebelah lelaki yang berkulit gelap seperti negro. Ella terperanjat bahawasanya dia tertipu daya oleh surge daddynya yang dianggap syurga tetapi itu semua tipu daya semata.

Maka Ella berjumpa dengan Faris untuk membincangkan hal ini untuk meminta bayaran atau tuntutan, akan tetapi Faris memengugutnya dengan menyebarkan gambar bogelnya maka Ella tiada kuasa apa-apa kecuali berserah diri dan pulangkan kesemua kad kredit serta harta kepada Faris dan tidak lagi menjadi surge daddynya kecuali bapa ayam yang memperdangangkan dirinya.

Ella dikurung untuk menjadi pelacur untuk melayan dato-dato yang lain tanpa kerelaan dirinya. Suatu masa dia mendapat pelanggan iaitu daripada bapanya sendiri. Mereka tunduk malu akan inilah balasan Tuhan ke atas diri mereka yang ingin memperdangangkan diri akhirnya anaknya juga diperdagangkan jua.

Semoga mereka ini bertaubat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s